Rekrutmen Tamtama PK TNI AU

Rekrutmen Tamtama PK TNI AU Indonesia

Posted by: on November 1, 2020

Rekrutmen Tamtama PK TNI AU – sentraloker.net – Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara – TNI-AU membuka kesempatan bagi lulusan terbaik untuk ikut berbakti kepada Nusa dan Bangsa dengan bergabung sebagai :

  • Tamtama PK TNI AU

Persyaratan Umum :

  • Warga Negara Indonesia.
  • Beriman dan bertaqwa kepada Tuhan YME.
  • Setia kepada NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD Tahun 1945.
  • Berusia min. 17 tahun 9 bulan dan max. 22 tahun pada saat pembukaan pendidikan.
  • Tidak mempunyai catatan kriminalitas yang dikeluarkan secara tertulis oleh Polri.
  • Sehat jasmani dan rohani.
  • Tidak sedang kehilangan hak untuk menjadi prajurit berdasarkan putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap.

Persyaratan Khusus :

  • Pendidikan terakhir minimal SLTP/sederajat, dengan syarat melengkapi ijazah SD, SLTP, SLTA (bagi lulusan SLTA), SKHUN dan raport pendidikan terakhir asli serta fotokopi yang telah dilegalisasi (sesuai Peraturan Kemendikbud Nomor 29 tahun 2014 oleh kepala sekolah yang mengeluarkan ijazah/STTB yang bersangkutan atau kepala dinas pendidikan kota/kabupaten administrasi yang bersangkutan apabila sekolah yang mengeluarkan ijazah/STTB sudah tidak beroperasi atau ditutup).
  • Minimal tinggi badan 163 cm dengan berat badan seimbang/ideal sesuai ketentuan yang berlaku.
  • Bersedia untuk menjalani Ikatan Dinas Pertama selama tujuh tahun.
  • Belum pernah kawin dan sanggup untuk tidak kawin selama mengikuti pendidikan pertama (dikma) sampai dengan 2 (dua) tahun setelah lulus pendidikan pertama (dikma) , yang diketahui oleh orang tua/wali, Lurah/Kepala Desa dan Kantor Urusan Agama (KUA)/catatan sipil setempat (bermaterai).
  • Bersedia untuk ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.
  • Tidak bertato/bekas tato dan tidak ditindik/bekas tindik telinganya atau anggota badan lainnya.
  • Bagi yang sudah bekerja dengan melampirkan:
    • 1) Surat persetujuan/izin dari kepala instansi yang bersangkutan.
    • 2) Surat pernyataan bersedia diberhentikan dari status karyawan, bila diterima menjadi Prajurit TNI.
  • Bagi orang tua atau wali bersedia menandatangani surat pernyataan tidak melakukan penyuapan/kolusi kepada pihak manapun (bermaterai).
  • Mendapat persetujuan dari orang tua bagi calon siswa yang belum berumur 21 tahun atau persetujuan wali bagi calon yang kedua orang tuanya sudah meninggal dunia atau berhalangan tetap.
  • Harus mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian seleksi penerimaan.

Pendaftaran

Pendaftaran dilaksanakan secara online melalui website resmi Rekrutmen TNI AU di bawah ini :

Keterangan Lain :

  • Seleksi dan rekrutmen Anggota Tamtama TNI AU tidak dipungut biaya apa pun.
  • Bagi yang memenuhi persyaratan dan lolos seleksi akan yang akan diproses lebih lanjut.
  • Pendaftaran online dibuka mulai tanggal 1 November s.d 31 Desember 2020.

Tentang TNI AU

Rekrutmen Tamtama PK TNI AU

Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara – TNI-AU adalah salah satu cabang angkatan perang dan merupakan bagian dari Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang bertanggung jawab atas operasi pertahanan negara Republik Indonesia di udara.

TNI Angkatan Udara pada awalnya merupakan bagian dari TNI Angkatan Darat yang dulunya bernama Tentara Keamanan Rakyat (TKR Jawatan Penerbangan). TNI Angkatan Udara dibentuk dan mulai berdiri sendiri pada tanggal 9 April 1946 bersamaan dengan dibentuknya Tentara Republik Indonesia (TRI Angkatan Udara) sesuai dengan Penetapan Pemerintah Nomor 6/SD Tahun 1946.

Tentara Nasional Indonesia atau biasa disingkat TNI adalah nama sebuah angkatan perang dari negera Indonesia. Pada awal dibentuk bernama Tentara Keamanan Rakyat (TKR) kemudian berganti nama menjadi Tentara Republik Indonesia (TRI) dan kemudian diubah lagi namanya menjadi Tentara Nasional Indonesia (TNI) hingga saat ini.

Tentara Nasional Indonesia (TNI) terdiri dari tiga angkatan bersenjata, yaitu TNI Angkatan Darat, TNI Angkatan Laut, dan TNI Angkatan Udara. TNI dipimpin oleh seorang Panglima TNI, sedangkan masing-masing angkatan dipimpin oleh seorang Kepala Staf Angkatan. Panglima TNI saat ini adalah Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.

Pada masa Demokrasi Terpimpin hingga masa Orde Baru, TNI pernah digabungkan dengan POLRI. Penggabungan ini disebut dengan ABRI (Angkatan Bersenjata Republik Indonesia).

Sesuai Ketetapan MPR nomor VI/MPR/2000 tentang pemisahan TNI dan POLRI serta Ketetapan MPR nomor VII/MPR/2000 tentang Peran TNI dan peran POLRI maka pada tanggal 30 September 2004 telah disahkan Rancangan Undang-Undang TNI oleh Dewan Perwakilan Rakyat yang selanjutnya ditandatangani oleh Presiden Megawati Soekarnoputri pada tanggal 19 Oktober 2004.