Lowongan PT Timah

Rekrutmen & Lowongan PT Timah (Persero) Tbk

Posted by: on December 27, 2019

Lowongan PT Timah – sentraloker.net – PT Timah kembali membuka Lowongan Kerja bagi Lulusan terbaik yang mempunyai semangat, integritas tinggi dan kompetensi tinggi untuk bergabung dan mengembangkan karir dengan ketentuan sebagai berikut :

Sekretaris Direksi

Persyaratan :

  • Minimal Sarjana di Bisnis/Administrasi/Manajemen, Sekretari atau setara.
  • Menguasai Bahasa Indonesia, English
  • Minimal memiliki 1 tahun pengalaman dalam bidang yang sesuai untuk posisi ini.
  • Lebih disukai Pegawai (non-manajemen & non-supervisor) khusus dalam Sekretaris/Personal Assistant atau setara.
  • Bersedia ditempatkan di Cilegon Banten

Supervisor Accounting

Persyaratan :

  • Minimal Sarjana di Ekonomi, Keuangan/Akuntansi/Perbankan atau setara.
  • Minimal memiliki 2 tahun pengalaman dalam bidang yang sesuai untuk posisi ini.
  • Kemampuan yang harus dimiliki: 1. Berbahasa inggris aktif, TOEFL Minimal 500, Management Madya, Sertifikat Supervisory I, Keuangan, pelatihan Financial Model
  • Lebih disukai Supervisor/Koordinator khusus dalam Keuangan – Umum/Akuntansi Pembiayaan atau setara.
  • Bersedia ditempatkan di Cilegon Banten

Pendaftaran

Silakan melakukan pendaftaran dengan cara mengisi form aplikasi pada link berikut ini :

Keterangan Lain:

  • Selama proses rekrutmen PT Timah ini tidak diadakan korsepondensi.
  • Semua biaya akomodasi menjadi tanggung jawab peserta.
  • Proses rekrutmen PT Timah ini tidak dipungut biaya apa pun.
  • Keputusan panitia bersifat mutlak dan tidak dapat diganggu gugat.

Lowongan PT Timah

Tentang PT Timah (Persero) Tbk

PT Timah (Persero) Tbk merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak di bidang pertambangan atau eksplorasi timah. Perusahaan ini adalah penghasil timah dunia terbesar pada tahun 2008. PT Timah (Persero) Tbk mewarisi sejarah panjang usaha pertambangan timah di Indonesia yang sudah berlangsung lebih dari 200 tahun. Sumber daya mineral timah di Indonesia ditemukan tersebar di daratan dan perairan sekitar pulau-pulau Bangka, Belitung, Singkep, Karimun dan Kundur.

Di masa kolonial, pertambangan timah di Bangka dikelola oleh badan usaha pemerintah kolonial “Banka Tin Winning Bedrijf” (BTW). Di Belitung dan Singkep dilakukan oleh perusahaan swasta Belanda, masing-masing Gemeeenschappelijke Mijnbouw Maatschappij Biliton (GMB) dan NV Singkep Tin Exploitatie Maatschappij (NV SITEM).

Setelah kemerdekaan R.I., ketiga perusahaan Belanda tersebut dinasionalisasikan antara tahun 1953-1958 menjadi tiga Perusahaan Negara yang terpisah. Pada tahun 1961 dibentuk Badan Pimpinan Umum Perusahaan Tambang-tambang Timah Negara (BPU PN Tambang Timah) untuk mengkoordinasikan ketiga perusahaan negara tersebut, pada tahun 1968, ketiga perusahaan negara dan BPU tersebut digabung menjadi satu perusahaan yaitu Perusahaan Negara (PN) Tambang Timah.

Dengan diberlakukannya Undang-undang No. 9 Tahun 1969 dan Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 1969, pada tahun 1976 status PN Tambang Timah dan Proyek Peleburan Timah Mentok diubah menjadi bentuk Perusahaan Perseroan (Persero) yang seluruh sahamnya dimiliki oleh Negara Republik Indonesia dan namanya diubah menjadi PT Tambang Timah (Persero).

Krisis industri timah dunia akibat hancurnya the International Tin Council (ITC) sejak tahun 1985 memicu perusahaan untuk melakukan perubahan mendasar untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya. Restrukturisasi perusahaan yang dilakukan dalam kurun 1991-1995, yang meliputi program-program reorganisasi, relokasi Kantor Pusat ke Pangkalpinang, rekonstruksi peralatan pokok dan penunjang produksi, serta penglepasan aset dan fungsi yang tidak berkaitan dengan usaha pokok perusahaan.

Restrukturisasi perusahaan berhasil memulihkan kesehatan dan daya saing perusahaan, menjadikan PT Timah (Persero) Tbk layak untuk diprivatisasikan sebagian. PT Timah (Persero) Tbk melakukan penawaran umum perdana di pasar modal Indonesia dan internasional, dan mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Jakarta, Bursa Efek Surabaya, dan the London Stock Exchange pada tanggal 19 Oktober 1995. Sejak itu, 35% saham perusahaan dimiliki oleh masyarakat dalam dan luar negeri, dan 65% sahamnya masih dimiliki oleh Negara Republik Indonesia.

Untuk memfasilitasi strategi pertumbuhan melalui diversifikasi usaha, pada tahun 1998 PT Timah (Persero) Tbk melakukan reorganisasi kelompok usaha dengan memisahkan operasi perusahaan ke dalam 3 (tiga) anak perusahaan, yang secara praktis menempatkan PT Timah (Persero) Tbk menjadi induk perusahaan (holding company) dan memperluas cakupan usahanya ke bidang pertambangan, industri, keteknikan, dan perdagangan.

Saat ini PT Timah (Persero) Tbk dikenal sebagai perusahaan penghasil logam timah terbesar di dunia dan sedang dalam proses mengembangkan usahanya di luar penambangan timah dengan tetap berpijak pada kompetensi yang dimiliki dan dikembangkan.

Cari : bagaimana cara masuk PT Timah